There was an error in this gadget

Thursday, 23 February 2012

Bila aku perbandingkan antara aku dan dia, aku perbandingkan betapa banyak kekurangan diri ini. Membawa rasa tidak bersyukur terhadap kurniaan Allah. Betapa jahilnya dan hinanya aku. Aku selalu membandingkan secara zahiriah dan selalu aku lupakan tentang lahiriah. Sedangkan hakikatnya, Allah tidak memandang pada bentuk rupa kamu, tetapi Allah memandang pada ketakwaan dan hati kamu... Sungguh aku hina...
Sepatutnya, bila aku memandang dia, aku harus pula memandang diri aku. Aku sepatutnya lebih bersyukur kerana sentiasa rasa ingin menjaga dan memelihara, membataskan dan diperbataskan, dan sentiasa beringat dan berwaspada. Aku sepatutnya rasa lebih bersyukur kerana dikurniakan ibu bapa yang memantau, yang mengawal, yang menegur secara berhikmah, supaya sentiasa menjaga batasan dan maruah. Ya Allah, itu adalah nikmatMu yang selalu tidak ku sedari....
Allah memberikan aku rasa cukup dan bersyukur dengan harta yang ada, Allah memberikan aku rasa bersederhana tanpa bermewah2, Allah memberikan aku rasa ingin berusaha untuk menuntut ilmu, dan Allah memberikan aku rasa bersalah apabila berdosa.. Itu nikmat terbesar buat aku..
Begitu banyak yang Allah kurniakan, tidak terhitung banyaknya.. Jadi untuk apa aku menghabiskan masa mengeluh dan menghitung pemberian Allah pada orang lain? Biarkan saja.. Allah itu Maha Adil.. Aku bersyukur dengan segala apa yang aku ada..




Ya Allah, tetapkanlah hatiku dalam agamaMu.. sembuhkanlah penyakit yang merantai hatiku, supaya dengannya aku terselamat dari seksa api neraka Mu.. ya Allah, ampunilah segala dosaku yang telah lalu, yang sedang, dan akan datang.. juga dosa kedua ibu bapaku, kaum kerabatku, orang-orang yang aku sayangi dan orang-orang yang mengasihiku.. sesungguhnya tiada daya upayaku, melainkan hanya dengan pertolongan Engkau, wahai tuhan Yang maha mengasihani.. amiin ya Rabb..



No comments:

Post a Comment